Langsung ke konten utama

Coba Kalo gua LOLOS OSK ....

Hmm, bingung mau merasa sedih atau lega, kadang bencana sama anugerah amat tipis batasnya
tapi yang pasti tahun ini ane ga lolos OSK,,, -____-
Dengan nilai beda tipis - tipis (kayak epitelium pipih selapis) masih kurang tuk memenuhi standar kriteria yg terpilih sebagai wakil Bogor
Sebelum itu ane ingin sekedar sharing gimana sih alurnya dari mulai persiapan sampai ujian OSK yg dianggap momok "Menegangkan Urat Leher Itu"

Kronologi:
Pertama
mulai belajar Biologi lagi pas mau persiapan menghadapi PSN IPB Bogor, waktu itu masih ga punya yg namanya Buku Tebel karangan R.M.C. Akhirnya minjem dari perpus yang "sdikit" menemui kendala itu juga cuma 1 buku doang yg berisikan segala berbau DNA dan bak memerlukan sejuta enzim, perlu periode nan panjang untuk mencerna materi kelas 3 yg tidak wajar untuk dikonsumsi sama nak kelas 1 bau kencur begini... Eh pas tanding di PSN ternyata Kecangakan kala mengerjakan soal isian dsb. sudah cukup menjadi bukti otentik bahwa otak saya masih refuse sama materi diatas batas normal itu...



Kedua
langsung lompat ke Pelatihan Intensif dari jam 7 sampai jam 6 tiap minggu. Bagaikan masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri, hanya 40% dari sekian materi yg disampaikan tiap pertemuan yg nyantol di brankas otak saya. Mungkin karena faktor:
1. Ketidakmengertian seorang anak kelas X
2. Kebosanan yang terakumulasi
3. Otaknya kurang stamina jadi mudah lelah

Ketiga
H- berbulan - bulan udah resah sama OSK biologi, mutusin buat beli buku R. M. C dengan edisi lengkap, lalu konsultasi sama kakak kelas 3, dikasih pinjem deh buku2 soal yg ada pembahasannya...
Kebanyakan soal ga saya coba jawab dengan usaha keras dulu, tapi langsung liat pembahasan (kebiasaan -__-")

Keempat
Eh, tau - tau udah H - sejam aja, akhirnya ketemu juga sama si OSK yg bener2 menegangkan ini...
Lalu berbuah dengan hasil TIDAK LOLOS


Coba kalo gua lolos OSK....
~Pasti sampai detik ini gua masih berkutat sama buku tebel karangan R. M. C.
~Bakal jalan - jalan ke Bandung (wkwkw... sempit bgt keinginannya)
~Pasti gua udah ga peduli lagi sama UH pelajaran lain, lupain tugas, dan dispen melulu
~Bakal ngerasain nginep sekamar sama A Reka, A Dimas, dan A Arfie (gokil ^^)
~Mungkin ga bakal lolos OSP, soalnya pas ngetes diri ngerjain soal OSP dari internet juga masih cangak, ga nyambung, dan lupa2 inget (wong baca materi di buku R. M. C. nya cepet2)

Nah, mulai deh kepikiran nyari sisi baik dengan tidak terpilihnya gua sebagai wakil Bogor...
mungkin begini:
~Kegagalan kita di sisi lain akan membuat orang lain sukses, coba kalo kita sukses pasti orang lain itu akan gagal lalu depresi dan Down berkepanjangan, Allah telah memilih orang - orang yang kuat dan tangguh untuk menerima kegagalan sebagai ujian yang akan meningkatkan derajat kita (Amiin )

~Mungkin ini akan menyadarkan diri supaya maksimal setiap melakukan sesuatu dan InsyaAlloh kesadaran ini akan merembet ke segala aspek

~Mungkin ini teguran bahwa karena gua terlalu berkutat pada buku Tebel R. M. C itu, gua jadi mengabaikan hal - hal di sekitar. menjauhi amal ibadah yang biasanya sering dilakukan, atau memudarkan senyum yg biasanya ditebarkan kala tidak tertekan

~Mungkin ini kritikan bahwa mimpi gua untuk cukup lolos OSK saja terlalu dangkal dan payah. Semestinya gua berusaha semaksimal mungkin, jangan setengah2 ketika mengejar sesuatu..
Sikat Habis!!!



Sekian saja entri kali ini, mau belajar dan ngerjain tugas,
soalnya besok UH MTK, Fisika, dan Sosiologi

Komentar

Pos populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…