Langsung ke konten utama

Mengambil Makna dari Kejadian yang Terjadi di “FIFA”

Tadi DKM (lebih tepatnya Dep. Pendidikan) sukses menggalangkan acara FIFA, yakni suatu program maen soccer bersama yang tahun ini diadakan di daerah Cimahpar. Ada banyak hikmah yang dapat saya ambil dari hal-hal sepele yg terjadi saat FIFA…

Pertama-tama dari sisi intrinsik Soccernya dulu, ane jadi tahu kalo…

  • Kiper itu cuma bisa nangkep bola pake tangan di lingkaran gawangnya, selebihnya harus pake kaki seperti pemain lainnya (kalo nangkep pake tangan di luar lingkarannya bakal kena “Hand”).
  • Supaya ga sakit atau kukunya berdarah pas nendang bola atau adu kaki, musti pake sepatu.
  • Bola yang dilempar langsung oleh kipper suatu tim ke gawang musuh timnya, dan bola itu berhasil masuk gawang, skornya tidak akan dihitung. Kecuali, sebelum bola itu masuk gawang udah disentuh atau disundul dulu sama salah satu pemain timnya.
  • Kalo out, untuk mengembalikan bola ke area lapangan lagi musti pake kaki, ga boleh dilempar.
Kemudian dari sisi ekstrinsik, atau yang tidak berkaitan langsung dengan materi soccer yakni:

  1. Karena badan yang panas sehabis berolahraga dan lari-larian kala soccer, ane yang haus langsung beli sebotol fresh tea green tea, dan langsung diminum sekaligus…. Padahal hal itu TIDAK DIANJURKAN, menurut salah satu artikel yang pernah saya baca, menenggak satu botol air minum dingin sekaligus  setelah berolahraga akan mengakibatkan kepala pusing, karena sistem saraf pusat tidak siap merespon perubahan panas menjadi dingin yang begitu cepat. Lalu, benar saja kepala ane langsung pusing ga karuan, pokoknya udah ga semangat lagi deh nonton pertandingan-pertanding selanjutnya, terpaksa meringkuk di sebuah kursi panjang kala orang-orang sedang antusias melihat jalannya pertandingan.  
  2. Sebelum tragedi pusing-pusing, sempat terjadi sebuah dialog antara Ka Amir dengan ane:
Ka Amir : Mahen tinggal di kelor udah lama?
Ane          : Udah, kan emang asli lahir di sana dan ga pindah-pindah. Kenapa  emang  kak?

Ka Amir : Ngga, waktu pas pertama kali ketemu Mahen , kamu mirip temen saya di sekolah saya dulu. Dikirain saya adik kakak eh taunya Mahen dari dulu ga pernah tinggal di tempat tinggal temen saya dulu.

Ane           : Hmm, mungkin kode genetika saya hampir sama dengan temen Ka Amir … kayaknya di dunia yang mirip sama kita mungkin banyak.

Ka Amir   : O’ya ngomong-ngomong soal genetika, saya masih agak kurang mengerti dengan Kromatid, Kromosom, dsb.
Ane            : Oo, Kromatid itu gumpalan dari kromosom (setengah ragu ) Dan kromosom itu nampak ketika sel bersiap membelah,  yang dijadiin acuan dan mendetail itu kromosom, karena kromosom adalah kumpulan langsung dari rantai DNA

Ka Amir     : O’ya saya juga masih bingung, kan dalam meiosis terjadi pembelahan 2 kali pas Anaphase meiosis 1 dan anaphase meiosis 2 kok jumlah tetep “n”?

Ane             : Oh, itu karena pas profase ada replikasi DNA dulu yang menghasilkan tetrad jadinya pas membelah  gada tuh yg namanya stengah “n” atau seperempat "n" (sangat ragu )

(dan ka Amir semakin gencar bertanya, akan terlalu banyak  jika dijelasin di sini)
(pokoknya pertanyaan-pertanyaannya ane jawab dengan segunduk keraguan, intinya ane TELAH GAGAL memahami Ilmu Biologi dengan sebenar2nya, rasanya ane cuma modal HAPALAN tak berPAHAM, buktinya pas orang nanya, ane masih lupa2 inget dan susah bikin orang satisfied dan mengerti sama penjelasan ane, sungguh tidak layak jika diri merasa pantas untuk mengikuti OSN tahun depan kalo masih seperti ini…)

Ka Amir      : sebenarnya saya juga masih belum  mengerti sih tentang meiosis dsb.

Ane             : (JDERR!, jadi penjelasan ane sama sekali ga bermakna?) sebenarnya saya juga masih bias akan materi2 tersebut, masih tahap belajar kak, hehe (ngeles )

Pokoknya pembicaraan itu sangat membekas di hati ane. Buat apa kita pinter dalam
istilah – istilah atau hapal sama peta konsep tapi tak sedikitpun itu berguna buat membantu orang lain menghapuskan ketidakmengertiannya akan Biologi? Buat apa itu semua kalo pas ditanya sama orang kita ga paham  dan cuma tau dan apal sama sekelumit2 pernyataan- pernyataan tanpa pemahaman?? No More, I must change my behavior from now !

Sekian -__-zZz




                


Komentar

  1. kalo dari sudut pandang sebagai anak kelas X, itu wajar kok, secara materi itu baru akan dipelajarin di kelas XII

    tapi kalo dari sudut pandang calon peserta olimpiade biologi internasional 2012, itu masih kurang

    mahen masih punya waktu setahun kok

    setaun itu bisa jadi kerasa sebentar, bisa jadi lama, tergantung cara pandang mahen

    setaun itu bisa jadi bermanfaat, bisa jadi sia-sia banget, itu juga tergantung dari apa yang mahen kerjakan

    tetep semangat ya mahen :)
    gw tunggu, agustus 2012 dapet medali yaaaa..

    BalasHapus
  2. Waah, terima kasih atas dukungannya... Kak
    benar2 komentar yang membakar semangat
    Harus timbal balik dong jangan cuma saya aja yang ditunggu, saya tunggu jg karya karya gemilang kakak bagi Indonesia sewaktu kuliah nanti...
    SEMANGAT :D

    BalasHapus
  3. sama-sama..

    iya, mahen..
    kita saling tunggu dan saling tunjukkan karya terhebat masing-masing..

    makasih :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…