Langsung ke konten utama

Investigasi Daun Bawang Seledri

Saat ini jam menunjukkan pukul 04.15, bentar lagi udah mau buka:

Ibu: Mau masak apa sekarang?

Me : Telur lagi aja

Ibu: Telurnya dikocok apa biasa?

Me: Mmm, dikocok aja deh, (udah nebak kalo biasa pasti mata sapi)

Pembicaraan itu berakhir dengan kesepakatan kedua pihak untuk berbuka pake telor dadar, lalu saya pun balik ke komputer, tidak lama kemudian…

Ibu: draa, beli daun bawang di warung yaa buat telor!

Me: Baik, belinya berapaan? Belinya di mana? (kalo itu hitungan matematik bisa dikeluarin dari kurung)

Ibu: di si mas aja (nama warung, bukan nama tetangga), belinya 1000 daun bawang ama seledrinya, jangan masing2 seribu

Me: sip

Dengan langkah gontai yang sedikit terseok-seok ane melesat ke warung si mas, dan pas sampe di sana…

Me: Ada daun bawang?

Si Mas: Daun Bawangnya abis tuh

Me: Kalo seledri?

Si Mas: Seledrinya juga abis

Me: (berpikir) Apa hari ini pada masak telor dadar berjama’ah? 

Akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke arah warung sebelah masjid, tapi entah kenapa feeling berkata bahwa di sana seledri ama daun bawangnya juga udah abis, dan entah kenapa percaya aja lagi,,, (sambil terngiang nada lagu I Got A Feelingnya Black Eyed Peas)
Rute pun dilanjutkan dengan berkelana ke RT 2 dalam, lalu kaki saya mengajak untuk pergi ke tempat warung sotomie yang biasa dibeli pas saya smp. Di sebelah warung soto mie (yg tutup karena belum maghrib) ada warung kecil, kayaknya di warung itu ada seledri.. TAPI GADA PEDAGANGNYA,, dan di sebelah warung kecil itu ada warung lagi… TAPI GA JUALAN SELEDRI, dan di sebelah warung yg ga jualan seledri ada warung bakso, TAPI TAHU SENDIRILAH SELEDRINYA DAH PAKETAN SAMA BAKSONYA, ah lama2 jadi stress sendiri cuma gara2 sehimpun seledri, dan daun bawang.
Tadinya udah niat balik tuh ke rumah, pas di jalan ketemu bapak2 kantin pas di smp dulu, dan …

Bapak2 kantin SMP 4: Mau ke mana?

Me : Mau beli daun bawang sama seledri

Bapak2 kantin SMP 4: Oh, ada tuh di warung teh Nida, tepat di belakang sini

Me: Oo, trims ya pak

 

Akhirnya saya buru2 ke sisi belakang Rumah di mana saya dan bapak itu berdialog, lalu saya sempet bingung karena di jalan itu kelihatannya gada yg jualan sayuran, adanya barang2 saset dan ga mungkin ADA SELEDRI, tapi entah mengapa insting buat nyamperin salah satu warung itu kuat banget, dan ternyata benar saja, DI SANA GADA SELEDRI. Muka udah merah padam aja, dan untunglah ada ibu – ibu dengan kacamata yang ngasih tahu dan nunjuk rumah yang ga ane duga kalo rumah itu adalah warung, ane pun ke sana dan Alhamdulillah ternyata di sana emang warung dan jualan daun bawang dan Seledri dan untunglah GA KEABISAN SELEDRI n daun bawang. I Gotcha!!


Komentar

  1. kocak hen wkwkwkwk... !! visit ke yang une ya http://ibranesa.blogspot.com

    salam persohiblogan :)
    HIDUP DAUN SELEDRI!

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…