Langsung ke konten utama

Deg Degan untuk Minggu Depan

Deg degan sama soal UH Kimianya Bu Evi yang katanya bakal sehangat kentang goreng

Deg degan sama soal UH Sejarah Bu Tri yang sangat update dengan kemajuan penemuan peninggalan sejarah

Deg degan sama Pak Adrian, yang akan membunuh kita semua, kalo senin besok ngadain ulangan tapi gada pemberitahuan

Deg degan sama soal UH Bu Vici yang baru datang dari Jakarta (setelah sebelumnya jarang ngajar)

Deg degan sama aa mentor yang bakal nanyain grafik ibadah kita

Deg degan bakalan jadi tura lagi buat upacara bendera kamis depan

Deg degan sama rapat gradien yang mungkin akan mempersalahkan humas karena kurang sigapnya

Deg degan sama Faktor X yang bakal memupuskan rencana minggu depan

Deg degan sama nasib kesolidan KIR kelas XI

Dan deg degan apakah jantung ini tidak akan copot setelah mengetahui kenyataan pahit yang terjadi

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Bermalam Ala Gelandangan di Ibukota

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …