Langsung ke konten utama

Hari Ibu untuk Mawas Diri


Tau ga?

Hari IBU orang pada ngucapin ke bunda, mama, mami, emak, simbok, ibu, ambu, ummi, dan nyokapnya, gua malah milih ga bilang apa – apa seakan ga ada event apapun hari ini.

Gua cuma agak memperbaiki sikap dan mencoba menjadi agak lebih rajin 

Buat apa juga kalo cuma ngucapin”Selamat Hari Ibu yaa bundaku tercinta.” Tapi nothing special yang bisa dirasakan sama sang Bunda. Anaknya tetep males belajar, atau anaknya cuma bilang sayang di bibir tapi tetep aja yang namanya nyusahin tetep berkelanjutan .

Mungkin tgl 22 ini kita bisa instropeksi diri aja, sesering apa sih ibu kita marah atau bahkan sampe nangis karena kita males, emosian, maupun tengil terhadap beliau? Kata ane sih jarang ada yang ga pernah marah atau jengkel sama ibunya, karena seorang ibu –seniat apapun untuk membahagiakan seorang anak- tetep mempunyai batasan diri, ga sempurna, bisa membuat kesal kita atau memarahi kita. 

Wajar aja sih jika beliau pernah marah sama kita, kan ada tuh yang namanya marah untuk kebaikan, supaya anaknya tersadar dan menghentikan perbuatan buruknya. Itu tandanya beliau sangat menyayangi kita . Nah terus  wajar ga kalo kita marah sama ibu kita apalagi kasar dan membentaknya?  

Semua orang pasti bilang: YAH GA WAJAR LAH, MASAK IYA KITA BENTAK ORANG YANG UDAH NGELAHIRIN KITA, NGASUH KITA DARI BAYI YG TAU SENDIRI GIMANA REWELNYA.” 

Pada kenyataannya ngomong gampang, praktik susah. Semua orang ngomong gitu, cuma seimprit yang berhasil ga jengkel sama ibunya. (Termasuk yg nulis postingan ini... ^^)

Oleh karena itu, mulai dari sekarang- syukur2 udah dari dulu- berlaku baiklah kepada Bunda kita, Kepada Bunda kita, Kepada Bunda kita, dan lalu kepada Ayah kita. Kalo beliau butuh bantuan kayak beli daun bawang seledri di warung yang jauh jaraknya ya bantuin aja. Kalo beliau marah dan ngomelin kita habis2an ya dengerin aja (jangan dilawan apalagi dihampang leungeunkeun) kalo mereka ngejengkelin yah maklumin aja, intinya kalo kita jengkel Ya Sudahlah,, kita juga dulu kan pernah nyusahin beliau  juga (waktu dikandungan bikin ibu susah bergerak, waktu bayi rewelnya minta ampun, waktu kecil suka ngeberantakin serta ngerusakin barang dan lain sebagainya).
Sekian

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…