Langsung ke konten utama

Faktor X yang menyedihkan


Opening Ceremony ini ane turun lagi, kali ini bukan jadi tura, tetapi jadi pasukan :D

Ane semangat latihannya karena kali ini ane ga akan nunggu lama di altar lagi, tetapi akan banyak melakukan langkah tegap maju, bergerak ke sana ke mari, dan akhirnya masuk ke pedalaman dengan meninggalkan peserta upacara yang kepanasan di lapangan

Namun, walau ane dah mencoba maksimal untuk melakukannya, dan menikmatinya…

Ternyata faktor X berkata lain, mungkin emang salah ane jg yang terlalu yakin kalo ikat pinggangnya dah cukup ketat… 

Tapi kan OC taun lalu jg ane pake baju yg sama, ga sampe keluar kayak gini..

Namun nyatanya, baju ane keluar dari sarangnya sehingga membuat penampilan ane tidak terlihat rapi

Walau emang masih untung, bukan celananya yg melorot

Tapi tetep aja, Apa salah ane sehingga di upacara terakhir ini ane harus bermuka merah

Apa?

Apa?

Kurang perfeksionis dalam memperkirakan semuanya?

Kurang nyelow thundernya? Atau Apa?

Sehingga harus sabar mendengar celetukan2 kayak gini:

“Mahen tadi lu keliatan BANGET bajunya keluar.”
“Lu itu keliatan paling beda deh.”
“Tadi kenapa baju lu keluar, jadi jelek keliatannya pas difoto tauuk.”
“Ahay, tadi gua liat baju lu keluar, pikir gua ‘Gaul amat nih’ haha, mungkin gua salah satu dari sedikit orang yang sadar.”

Haloo!! emang ane musti berhenti sendirian di kala  formasi dan gerakan sedang berlangsung? Atau ane musti paksain narik baju pas langkah tegap maju, biar ntar jadi rapi lagi? Emangnya lagi drama apa, bisa asal ngebenerin pakaian pas formasi baris berbaris, dengan muka tanpa dosa? Ini bukan cat walk kawan, ini baris!

Terus emang ane yang dah ngerencanain untuk mengeluarkan baju?

Atau ane ga ngecek sama sekali?
Semua anggapan itu tidak benar, ane udah mengetes berkali2 dan bajunya tiada kunjung keluar
Emang sih kayaknya ini karma make celana orang yang ukurannya ga ngepas2 amat, jadinya agak longgar dan sukses membuat baju ane keluar tadi pagi. Lalu, OC taun kemarin, ane ga banyak ngelakuin thunder dan gerakan seperti sekarang ini, sehingga bajunya ngga ‘nakal’.

Hari ini ane merasa sangat tidak bersemangat

Dan masih menerka –nerka

Sebenarnya apa hikmah di balik kejadian menyedihkan yang disebabkan faktor X itu?

Komentar

  1. biar bajunya ga rapi, lu tetep keren kok hen tadi.

    BalasHapus
  2. Setelah saya survei, ternyata kalian yang komentar di sini semuanya telah memanfaatkan malam hari libur nasional sebagai hari update blognya (the latest)... :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Give Up For "Gusi Bengkak"

Anda pernah mengalami ini?
,,,

,,,


Ya, hari ini gua mengalaminya, gusi bengkak mungkin tidak semengerikan tumor dan kanker (naudzubillahimindzalik) , tetapi rasanya sehari bagai neraka kalau keadaan itu terus berlangsung di saat perut kita sudah mulai kelaparan. Loh apa hubungannya?  Jelas saja ada kaitannya, mau gebetan lu ngebeliin kue paling enak sedunia kek kalo gusi di belakang geraham lu bengkak pasti rasanya sama saja, sama tersiksanya, cenah peribahasa mah air diminum rasa duri, nasi dimakan rasa sekam . Ngunyah dikit, mata kejep kejep karena jendolan janggal yang ikut tergigit menyebabkan rasa sakit yang sangat menganggu kenikmatan makan kita.
Ini bukan kali pertama gua mengalaminya, setahun yang lalu pernah juga dan penyebabnya itu ga jauh - jauh dari yang namanya panas dalam. Sepertinya gusi bengkak yang gua alami hari ini disebabkan abis sarapan gua ga  minum dulu, tetapi malah langsung pergi ke sekolah, udah mah lauknya ikan cabai, udah gitu kemarin abis makan yang pede…