Langsung ke konten utama

4 Sekolah 1 Komplek, dan Jalan Tembus


Di hari terakhir libur UN (ane masih kls XI), pastinya banyak orang yang ga pingin kemana2 alias mager di rumah untuk menikmati saat – saat terakhir liburan, entah bersama keluarga, atau bersama meja belajar tercinta (Hoek, liburan masih belajar)
Tapi ane ga gitu, dan mungkin ga ane aja.
Mami kerja, papi ga bisa diajak main tembak2an, kakak punya jadwal tidur panjang yang ga bisa diganggu

Jadi buat apa masih di rumah? Lagian ada yang harus diurus di luar sana

Nyebar Undangan MEKAH 2012!!! Ane prioritaskan untuk Sukasari 1, 2, 3, dan SDN Siliwangi. karena TU mereka cuma pagi bukanya, dan kalo hari yg non libur UN, you – know – what? Ane akan terikat oleh KBM dan ga akan sempat lagi mampir ke SD yang hanya buka pagi – pagi itu.

Pas ane sms akum (ketua Mekkah 2012):
      Kum, ada lagi yang mau nyebar undangan pake motor ga? Yang Suk*sari 1, 2, dan 3 belum nih

Dibales
       Gada, padahal pas Selasa gua sama Eki keliling2 Bogor, lu sih ga dateng pas rabes kemarin

Oke, ini salah gue, bukan salah temen – temen gue, apalagi opah dan opung gue

Akhirnya ane putuskan untuk pergi ke 4 SD tersebut, yang kebetulan berada dalam 1 kompleks, jadi ane ga usah keliling2 ke mana2 dan turun naik angkot berlainan.
Dari tanjakan 1000, ane naik angkot Suk*sari 02, biasanya mah kalo mau sekolah bakal minta turunin di SMANSA, tetapi berhubung tujuannya adalah SD-SD tersebut, maka ane bilang ‘kiri’ nya di jalan Surya kencana. Kenapa ane langsung nemuin SD – SD tersebut dengan mudah tanpa nanya? Ya iyalah palang namanya gede gitu #abaikan
O ya btw, biasanya mah orang nyebarin undangan kan bawa2 surat penerimaan atau semacam kertas bertabel buat ditandanganin dan dicap sama si penerima undangan tersebut, tetapi berhubung udah gada waktu lagi terpaksalah ane masang muka tembok dan ngeles pas staff TU salah satu sekolah nanya:
“Surat undangan ini aja? Ada lembar penerimaan yang harus ditandangani ga?”
“Aduh maaf (dgn volum suara agak dikecilin) saya sekalian berpergian ngasih undangan ini, jadi tidak sempat bawa lembar penerimaannya.” 
Dan adegan itu berulang di tiga sekolah lainnya. 
Nah, selesailah ke 4 TU di masing – masing sekolah itu, dan yang terlama tuh di Suk*sari 2, soalnya ibu2 TU itu nanya2nya banyak banget:
“Neng, dari sekolah mana?”
“SMAN 1 Bogor”
“Neng, kelas berapa?
“Kelas XI.”
“Oo, kenal si **** ga? Anak saya sekolah di sana?
“Oo, sepertinya saya belum kenal bu.”
“O begitu, ya udah terima kasih neng.”
Nang neng nong, nang neng nong. Why you no manggil ane mas ajah!!!
Karena ibu itu orang Sunda... Hmm jadi kepikiran apakah orang Sunda selalu manggil anak muda dengan sebutan neng, meskipun seorang lelaki?
Dan dialog ini, segini udah diringkas dari dialog di lapangan aslinya… -,-“

Lega rasanya sudah memberikan undangan ke empat sekolah tersebut. Namun, masalah lain muncul, bagaimana cara ane balik ke sekolah (kebetulan mau ngembaliin flash disk seorang teman yg sedang nunggu stand di smansa) padahal kan jalan Suryakencana ini cuma 1 arah? Mau naik 02, terus sambung 13 rasanya kemahalan (biasalah ngirit). 
Akhirnya ane putuskan untuk mencari gang tembus dari Suryakencana menuju Padjajaran. Ada ibu2 yang lagi duduk di warung kecil deket SD S’kasari langsung ane hajar aja dengan pertanyaan.
“Bu maaf, numpang tanya, Kan jalan ini cuma 1 arah, kalau dari sini nembus ke Padjajaran lewat mana ya bu?”
“ooh, bisa tinggal lewat Gang Erika aja, keliatan kok.”
Erika? Keren amat gang pake nama cewe? Nama bule lagi! Terus ane susuri sepanjang jalan Surken sebelah kanan yang berlawanan dengan arah mobil, dan terpampanglah sebuah papan nama iklan bertuliskan ‘Erika’. Dan, sudah ane duga, gangnya itu bernama gang gardu atas, bukan gang Erika. Kemudian ane masuk lewat gang itu. 
Namun, semakin ke dalam, keyakinan akan menemukan jalan tembus yang benar (ceilah) semakin luruh. Jalannya itu makin lama makin sempit, dan hampir kayak jalan buntu, atau jalan yang cuma ngegiring ke gerbang rumah orang. Ane bertekad tidak akan tertipu, ane putuskan untuk mengikuti alur kabel listrik gede yang biasanya bakal ngegiring ke jalan yang ga mungkin buntu, tetapi makin lama penampakan jalanan semakin membingungkan. Gonggongan anjing yang mengagetkan dari dalam pagar menambah keruwetan pikiran (Gila di gang sempit kayak gitu masih ada yang melihara anjing??). Akhirnya ane nanya orang lagi, dan diberitahukanlah bahwa kalo mau ke jalan Padjajaran harus lewatin sungai dulu, dan ane harus nemuin jembatan. Terus kata orang itu suruh nanya sama orang lagi karena jembatannya emang ga keliatan langsung. Wot?  
Ane mencoba optimis bisa menemukan jembatan itu, dan akhirnya setelah tersiksa dari jalan sempit, ane berhasil menemukan jalan Sukamulya. Tapi itu juga ane belum berhasil menemukan jembatan. Terus ane nanya sama sampel orang, orang itu ngasih opsi mau jembatan yang mana? Ane udah gusar, dan lantas bilang pingin jembatan yang paling deket aja. Akhirnya ditunjukilah arah jembatan paling dekat (ke arah kanan dari tempat keluar gang gardu tadi). Kalo dah ketemu kantor kelurahan sukasari, jalan dikit lagi. Terus ane susuri tuh jalan sukamulya, dan akhirnya ketemu juga tuh kantor, terus di sampingnya ada gang kecil, hampir aja ane mau masuk, setelah sebelumnya seorang aki-aki yang perhatian nanya:
“De, mau ke mana?”
“Ke jalan padjadjaran pak, mau lewat jembatan.”
“Oo, bukan lewat situ, tapi lewat yang ada palang itu (sembari menunjuk ke gang kedua yang ada palang Sekolah Kesatuan)
“Oo, terima kasih ya pak.”
Alhamdulillah sedikit petunjuk muncul, ane pun berhasil menemukan jembatan untuk melintasi sungai pemisah daerah Surken dan Padjajaran, yang cukup konyol bila dilompati. Jembatan itu biru, dan kayaknya ga pantes dilewati mobil karena terbuat dari besi dan ngepas banget buat pejalan kaki atau motor. Tapi sayang lagi2 ane menemukan gang sempit, dan ane paling ga suka sama yang sempit – sempit.
Dari jembatan, ane ketemu pertigaan gang, nah bingung tuh mau ke arah mana, terus ane nanya sama warga sekitar.
“Kalo mau ke Padjajaran ke mana ya?”
“Belok kiri terus lurus sampai mentok terus belok ke kanan dan ke atas.”
“O terima kasih ya pak.”
Ane ikuti petunjuk, jalan terus dan tidak mau tertipu oleh belokan2 kanan yang ada sebelum bener2 mentok. Dan di perjalanan ane nemu sebuah SD, yang namanya B*bakan Asem. Wew, di gang yang ga bisa dilalui mobil, masih ada SD yang lumayan bagus begini? Salut.
Lalu, setelah menyusuri jalan yang terus menanjak (sekadar info, selokan di gang itu airnya tidak hitam tapi bening mengalir deras turun, kok bisa? Mungkin itu karena kecepatan dan massa airnya besar sehingga tidak sempat kotoran mengendap)
Dan At last, ane berhasil nemuin jalan agak gede dan pas ane keluar dari gang itu ane menemukan sebuah tulisan di gapuranya: Gang Ciburial
Ane terus berjalan ke atas dan senangnya bisa bertemu dengan jalan Padjadjaran yang dipenuhi dengan pepohonan rindang. Ane menunggu 13, menyetopnya, dan langsung pergi ke Smansa

Alhamdulillah… meski capek nanya, dan kesel sama sempitnya gang, ane ga pernah kapok buat ngebolang di daerah Bogor :D





Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…