Langsung ke konten utama

Dan Rapot Dibagikan....

Fabiayyi ala i rabbikuma tukadziban 
 Fabiayyi ala i rabbikuma tukadziban
   Fabiayyi ala i rabbikuma tukadziban
   


Terimakasih atas nikmat-Mu ya Alloh, angka - angka itu sangat baik walau sedikit kurang perkasa. Agaknya doa kita terjabah kawan, senang melihat kalian semua tersenyum melihat buku biru itu. Terutama untuk D dan V, kalian berhasil membuktikan bahwa kalian tangguh!!! Semoga sebesar apapun angka - angka yang tertera, akan memudahkan kita menggapai jaket dan tiket masuk ke gedung - gedung itu. Aamiiin.



Dialog random selama bagi rapot tadi:
A : "Lu rangking berapa?"
B : "Gua sih ga peduli rangking, yang penting rata-ratanya bagus."
A : "So true"

X : "Ih rata - rata gua kecil cuma 87, sekian!"
Y : (dalam hati) dafuq, lu mau bikin 50% dari warga smansa marah?

C : "Ih saya ga terima nilai rapot saya segini!"
D : "Emang kenapa? kecil banget dari ekspektasimu?"
C : "Masak, di rapot saya mapel L nilainya 92 ?"
D : "Lah, segitu gede kali, emang mustinya berapa?"
C : "Ulangan harian saya yang sembilan kan cuma yang pertama,  
     selebihnya kepala tujuh semua, masak di rapot 92 ?
     Saya ga terima itu, saya mau bilang ke gurunya biar diturunin!"
D : *ngasah piso* 




Intinya apapun hasil di rapot yang diperoleh, syukurilah! Kalo nilainya ngga wah, bersyukur banyak orang yg ga bisa dapet segitu. Kalo kurang bagus, bersyukur karena engga jelek - jelek amat. Kalo nilainya jelek bersyukur bisa tuntas. Kalo kamu mengeluh karena nilainya BAGUS, itu namanya kamu ga bersyukur, kan nilai  bisa dilihat dari mana aja, kali aja kamu anaknya baik, gurunya percaya sama kesan pertama, atau keberuntungan yang dikasih dari Alloh. Cmiiw

#Semoga hasil ini adalah jembatan menuju kesuksesan, Aamiin

Komentar

  1. sensi bgt sih lu ama kyk bginian haha

    BalasHapus
  2. emang nape? kalau aden rata-ratanya segitu sekarang,
    baru deh ga sensi hehe

    postingannya ditunggu Bal

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…