Langsung ke konten utama

Info Unik Nyelip Pas Bimbel


Kadang ada bagusnya guru itu ga cuma ngajar materi sebuah mapel to, tapi jg harus nyisipin beberapa guyonan dan info menarik di sela – sela kegiatan mengajarnya, so pasti biar muridnya ga ngantuk. Post  ini ane ketik saat ingetan ane masih hangat mengenai ‘sesuatu banget’ yang terselip saat bimbel tadi sore.

Mapel bimbelnya adalah Bahasa Inggris, mulanya guru les ane memberitahukan bahwa Indonesia tuh hanya mempelajari 12 tenses English, padahal sejatinya ada 16 tenses jikalau kita bener2 mau nurutin grammarnya British English, tapi toh Indonesia cukup rempong dengan empat tenses sisanya yang berjuluk “Past Future tense”. Nah loh? Ini jadinya bentuk waktu lampau atau masa depan? Kok bisa dicampuraduk kayak gitu? Tau ah gelap. Akhirnya empat tenses yang memiliki inti dasar waktu lampau di masa depan itu pun ditendang ke ranah subjunctive, bukan ranah tensesnya Indonesia.

Terus guru ane bilang, seandainya Indonesia ngikutin Amrik, jadinya kita cuma belajar dua tenses saja. Past simple and Present simple. Pertanyaannya, kalo mau ngomongin masa depan kudu kumaha? Yah tinggal tambahin will aja di present simpel, simpel bukan? Kenapa Indonesia kudu ngikutin British? Kalo itu guru ane ga bisa jawab, emang udah dari sononya kebiasaan orang Indonesia suka yang banyak2. Liat aja mapel pas SMA yg jumlahnya lebih dari 15 buah, udah cukup jadi bukti.

Terus yang ‘sesuatu banget’ pas guru ane nanya ke murid didikannya.

 “Kenapa Past Perfect Continuous itu makenya Ving, bukan V3?

Melihat gada murid yang ngangguk (lawannya geleng apa dong?), guru ane buka rahasia kalo orang Inggris tuh sukanya yang “The last-the last.” Kalo disuruh milih pensil atau permen mint, pasti milihnya permen mint (Yaiyalah). Tapi mungkin aja milihnya jadi pensil kalau pensil itu jadi pilihan terakhir, hehe. Nah, kan namanya aja Present perfect continuous, karena kata continuousnya ditaruh paling terakhir, jadi pakenya Verb ing.

Contoh:
     I have been living in Bogor bukan I having lived in Bogor 

Bukti lain orang inggris suka fokus sama yang “The last-the last”
    Either the students or the teacher (to be) ....

Kalo dalam kurungnya diganti jadinya....
      Either the students or the teacher is .....

Coba kalo abis or itu the students, pasti to be nya itu are

Kemudian guru ane mengulas tentang slogan M*D, sebuah restoran fast food asuhan Amrik.

“Coba kalian perhatikan,  kenapa M*D masang slogan ‘ I am always loving it’ ? Padahal love itu merupakan kata kerja perspektif yang ga bisa diubah dalam bentuk continuous.”

“Karena itu Amrik.” 

“Ya itu salah satu alasannya, tapi denger-denger slogan itu jg salah satu strategi ekonominya M*D supaya khalayak inget terus sama slogan yang salah grammar itu, orang kan demen merhatiin hal yang aneh-aneh atau diluar aturan.”

Oke,  itu  ‘sesuatu’ dan patut diacungi jempol, tapi ane janji kalo udah besar ane ga akan masang tulisan alay (melanggar aturan EYD) di perusahaan / iklan hanya demi bela-belain iklan ane diinget sama orang.

_Sekian_

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…