Langsung ke konten utama

Petak Umpet atau Cing Umpet


(mendengar sorak sorai ripuh bocah – bocah kemarin sore yang bermain di jalan depan rumah saya)

“Kebakaran!! Kebakaran!! Si anu ngasih tau!
“Beloom, belooom, udaaah.”
“Tahu jangan keluaar, tempe keluaar”

Saya di dalam rumah ngakak terguling-guling

Mengingat bodoh dan lugunya saya dan temen- temen waktu masa kecil, akhirnya ketularan jg sama si bocah-bocah ingusan masa kini. 

Saya tau mereka sedang maen petak umpet, dan juga masih ingat bagaimana cara bermainnya. Melalui  “Hompimpa alaiyum gambreng, Mak Ipah pake baju rombeng” maka ditentukanlah siapa yang musti jaga, nutup mata, dan ngitung, serta siapa yang lari dan ngumpet di tempat persembunyian.

Terus kalo si yang jaga nemuin kita yang lagi ngumpet, maka kita harus adu cepet lari sama dia buat menepuk ke tembok atau tiang listrik yang tadi dipake buat ngitung oleh yang jaga. Kalo kita kedahuluan sama si yang jaga, maka kita harus gantiin dia. Nah, waktu itu akal cerdik ane entah mengapa ngasih tau kalo ngumpet tuh di tempat yang jauh aja, terus ngasih sinyal kalo kita ngumpet di situ (Baca: pake lambaian tangan tak bertuan kek, atau teriakan tanpa wujud). Terus nanti kan si yang jaga otomatis bakal ngedatengin tempat kita, pas kita intip dan liat bahwa dia udah deket banget sama kita (maksimal tinggal satu meter), nah langsung deh keluar dan lari sekencang-kencangnya ke tempat ia jaga. Dijamin (kalo larinya konstan ) lu bakal nyampe duluan deh, soalnya si yang jaga kan telah menginstruksikan otaknya untuk berjalan ke arah tempat persembunyian kita, bakal lama deh bagi dia mengatur instruksi untuk berlari dan mengubah arah untuk mengejar kita ke arah sebaliknya. Itu karena dia lebih fokus buat nemuin dan ngagetin lu, bukan adu lari sama lu ke arah ia datang *grin

“Hong Mahen!” wkwkw, saya sendiri sampe sekarang masih heran kenapa musti pake kata “Hong” dan apa arti kata tersebut. Dan entah kenapa bocah – bocah itu masih meneruskan tradisi ini. 

Rasanya ingin ikut bermain lagi bersama mereka, kalau saja terkena amnesia akut dan ga sadar bahwa diri udah kumisan dan punya label umur 15 tahun ke atas, pasti saya udah lari – lari ke arah mereka lalu diteriakin orang gila.

Btw, temen – temen gua sekarang masih bisa diajak maen petak umpet ga ya? Atau bahkan mereka udah lupa pernah maen permainan tradisional itu dan lebih milih maen ke mall atau maen dota.

Kepada bocah - bocah yang belum perlu mikirin SNMPTN Undangan atau pun  tanggung jawab di organisasi... Saya titip Petak Umpet, warisan leluhur kita yg berharga


Jangan sampai punah, awas!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…