Langsung ke konten utama

Delapan Orang yang Suka Bikin Linglung Apabila Berpapasan:


Orang yg tidak banyak omong, tampang judes
Rasanya serba salah untuk menyapa mereka. Kita tidak tahu kata apa yang harus dimulai untuk berbasa basi karena ia tidak pernah memberitahu topik apa yang ia sukai, sudah begitu tampangnya yang tidak ada senyum-senyumnya seakan mengindikasikan bahwa ia tidak suka untuk disapa dan diajak berbicara

Orang yang pernah terlibat cekcok batin, kata, maupun fisik.
Atmosfer perang dingin rasanya jadi hambatan besar bagi kedua insan yang pernah berseteru untuk saling menyapa. Rasa gengsi menjadi faktor terbesar yang bikin mulut kita sulit untuk bicara. Bahkan, untuk sekadar senyum, kita kerap khawatir kalo senyum kita akan menggapai ruang hampa dan malah menjatuhkan harga diri kita.

Orang yang pernah kita kecewakan dan ia diam tanpa pernah kita tau marah tidaknya.
Kalo ini masalahnya ada pada diri kita sendiri. Memulai dan berani untuk menyapanya duluan adalah sebuah kebajikan. Memang rasanya seperti orang yang tidak ingat dosa jika menyapanya dengan muka riang seolah kita tidak pernah bersalah sebelumnya. Alasan itulah yang membuat kita ilfil. Namun, putusnya silaturahmi jauh lebih gawat daripada rasa ilfil kita.

Orang yang kita kenal (tahu namanya), tapi dia tidak terlalu kenal kita
Bagaimana rasanya tergerak hati ingin memanggil seseorang yang tidak akrab dengan kita? Bahkan ia tidak pernah tahu apa – apa tentang kita, tetapi kita mengenalnya? Niscaya kebanyakan dari kita memilih pura-pura untuk tidak melihatnya saat berpapasan dan membuat diri kita berpikir bahwa kita juga tidak mengenalnya.

Orang yang pernah berkecimpung dalam suatu aktivitas atau sistem bersama kita, tetapi setelah itu tak ada kepentingan yang berarti antara kita dan mereka.
Misalnya kita pernah ikut seminar yang sama, masuk dalam satu organisasi, atau sama-sama menjadi panitia dalam suatu acara dengan orang itu. Kerap kali sesudah itu kita dipertemukan lagi dalam suatu kesempatan yang tidak penting, contohnya berpapasan di jalan. Karena tidak terlalu dekat dan akrab kita menjadi bingung dalam pilihan: menyapanya atau pura – pura tidak melihatnya.

Tetangga di kompleks kita yang jarang berinteraksi dengan kita
Ungkapan “Tetangga adalah ‘saudara’ yang harus kita perhatikan dahulu daripada saudara kita yang jauh.” adalah benar adanya. Namun, ternyata penerapannya bisa menjadi sulit saat intensitas interaksi kita dengan tetangga sangatlah sedikit. Gengsi adalah kendala terberat untuk menyapa tetangga kita, dan banyak dari kita berpikir: “Apakah kita harus selalu menyapa tetangga kita tiap kali keluar rumah? Apa jadinya tidak membosankan dan berlebihan mengingat kita akan selalu menjumpai mereka di lingkungan sekitar rumah kita?”

Orang yang memiliki kedudukan namun tidak murah kata, di sistem tempat kita berkecimpung.
Antara ingin mendapat perhatian dari orang ‘penting’ itu, atau memang kita harus menjalin silaturahmi sesama insan. Menjadi dilema yang kuat kalo nurani kita menangkap bahwa orang ini tidak memiliki rasa menghargai orang lain.

Orang yang kita kenal dan ia mengenal kita tetapi beda umur sangatlah jauh.
Contohnya seorang ibu berumur 50 tahun berpapasan dengan seorang ABG labil. Sering terjadi timbulnya prasangka yang buruk antara kedua belah pihak entah karena kurangnya rasa pengertian serta saling memahami, perbedaan pola pikir, dan lain sebagainya. Faktor yang berperan adalah perbedaan nilai – nilai sosial dan etika antara lingkup umur remaja dan umur dewasa.


NB : mengenai solusi untuk menanggulanginya, mohon maaf blogger sendiri belum menemukan cara yang tepat. Anda punya?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…