Langsung ke konten utama

Give Up For "Gusi Bengkak"

Anda pernah mengalami ini?
,,,

,,,


Ya, hari ini gua mengalaminya, gusi bengkak mungkin tidak semengerikan tumor dan kanker (naudzubillahimindzalik) , tetapi rasanya sehari bagai neraka kalau keadaan itu terus berlangsung di saat perut kita sudah mulai kelaparan. Loh apa hubungannya?  Jelas saja ada kaitannya, mau gebetan lu ngebeliin kue paling enak sedunia kek kalo gusi di belakang geraham lu bengkak pasti rasanya sama saja, sama tersiksanya, cenah peribahasa mah air diminum rasa duri, nasi dimakan rasa sekam . Ngunyah dikit, mata kejep kejep karena jendolan janggal yang ikut tergigit menyebabkan rasa sakit yang sangat menganggu kenikmatan makan kita.

Ini bukan kali pertama gua mengalaminya, setahun yang lalu pernah juga dan penyebabnya itu ga jauh - jauh dari yang namanya panas dalam. Sepertinya gusi bengkak yang gua alami hari ini disebabkan abis sarapan gua ga  minum dulu, tetapi malah langsung pergi ke sekolah, udah mah lauknya ikan cabai, udah gitu kemarin abis makan yang pedes - pedes, lalu kemarin-kemarinnya lagi emang sakit sariawan, lengkaplah sudah faktor-faktor yang sukses bikin gusi gua bengkak hari ini.

Pas pelajaran seni budaya, jam pertama - kedua belum kerasa tuh, eh ternyata pas pelajaran fisika mulai deh bagian sekitar gigi geraham kanan serasa sakit tak berhingga, untunglah masih bisa nyimak apa yang dikatakan oleh guru fisika mengenai Teori de Broglie yang katanya teori yang berani banget ngegabungin rumus cahaya sebagai gelombang dengan cahaya sebagai sebagai partikel, padahal di efek Coumpton aja masih ngga boleh ngegabungin dua keadaan cahaya tersebut (btw kok jadi melenceng ke Fisika gini?).

Bel istirahat berbunyi, biasanya gua langsung nyerbu tahu berontak yang harganya cuma 1000 an, kali ini gua anti banget sama panganan yang satu ini dan langsung beli puding dewa karena gua pikir bisa nyembuhin bengkak gusi gua.  Namun, ternyata buat ngunyah puding selembut itu aja gua harus pelan - pelan karena pas gua ngunyah jendolannya langsung kegigit-gigit sama gigi, euuuh, ga enak banget pokoknya. Pas jam KBM gua mencoba tiduran karena menderita banget dan ngerasa semakin lama gusi gua semakin mengembang dan membengkak aja, ada yang bilang bakal tumbuh gigi lah, ada yang bilang lagi infeksi dan bisa bernanah lah, waah gua ga bisa terima dan hampir meradang sama pernyataan mereka. Karena berdasarkan pengalaman yang sudah - sudah, hal ini hanya bengkak gusi karena sariawan biasa. 

Jam 12, waktunya makan siang, di saat yang lain beli soto plus nasi, goreng ayam, galau, dan lain sebagainya, gua dengan berat hati hanya memilih untuk makan roti isi blueberry. Biar yang namanya roti itu lembek, pas gua menderita gusi bengkak ini rasanya tetep aja ga enak, sakit nyut-nyutan parah! Kemudian datenglah the power of kepaksa, akhirnya gua bisa mengunyah tanpa peduli sama rasa sakit jendolan yang ikut terkunyah sebesar apa, dan roti bisa sukses dihabiskan, (walau lebih banyak nelennya daripada gigit).

Bengkak itu masih kerasa saat gua tiba di rumah, mau tidur ga nyaman, duduk ga nyaman, jongkok apalagi, serba salah lah, sampai pada akhirnya mengalirlah darah dari gusi yang bengkak itu akibat tergores oleh gigi. Gua memutuskan untuk minum adem sari di sore dan malam hari, dan alhamdulillah sehabis maghrib gusinya ngga lagi membengkak dan gua bisa makan nasi plus sayur asem dan telor mata sapi dengan sejahtera sentosa. Ga lagi deh, untung bukan karena gigi yang busuk, gigi ketutupan gusi, bernanah, atau penyakit gajelas lainnya. Mungkin abis ini gua bakal lebih rajin sikat giginya ya?

Sepintas: 
Setelah tragedi gusi bengkak di hari selasa ini, minggu depan gua mengalaminya lagi, dan itu hari Selasa juga, Fine!


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …