Langsung ke konten utama

Raditya Dika di Sekolah Keluarga

Tadi sekolah gua kedatangan orang aneh dan ga penting gitu, katanya sih dia ngaku-ngaku sebagai Raditya Dika, "Ah kepedean bgt," pikir gua. Tapi pas dicek n ricek, eh ternyata dia emang Raditya Dika. Sudah banyak korban yang berjatuhan hanya karena kata-kata dari makhluk ini, ada yang dibilang Cherryball lah, girlband Qasidahan lah, Kumisnya masuk mic lah, haha, tapi anehnya para korban malah ketawa, dasar emang pada mau diledek kali ya,satu2nya yang gua iri dari mereka adalah mereka bisa foto bareng sama Dika. Tapi ya masa mau foto bareng doang kudu jadi korban bullying si Dika dulu :P #lupakan

Gua nangkep beberapa perkataan dari dia, dan gua putuskan untuk ditulis di sini. Kali aja bisa jadi inspirasi, kalo talkshow cuma dapet ketawa tapi ga dapet pelajaran kan rugi, secara gua orang yg ga mau rugi. Akhirnya gua inget2 perkataannya yg lumayan rada penting. Diantaranya.
"Maaf, Ya Maaaaf!!!"

Kata Dika, kalo ngeledek atau maki-maki orang itu minimal harus minta izin orangnya dulu. Kalo bisa difolback, kalo beruntung temenan.

Kata Dika, kalo mau stand up comedy kudu pede dan gada beban sama sekali. Cukup apa adanya unek-unek dari dalam diri lu, kalo orang nyorakin? pede aja, lucu itu butuh proses, tetapi kalo sampe tujuh kali masih juga dibilang garing, bunuh diri aja!!!  XD

Kata Dika, kalo ngirim naskah ke direksi majalah, buku, dan lain sebagainya kudu bikin pihak sana terkesan. Walaupun kesannya mesti horor sekalipun, "Anak Bapak saya sandera, kalau mau mendapatkannya kembali, terima naskah saya!!"

Kata Dika, jangan ngeledek atau mencaci maki orang dengan alasan benci atau ga suka sama mereka. Cukup karena gelisah aja. 

Kata Dika,  Sherina itu kayak voldemort, sebaiknya jangan pernah sebut namanya #ga penting haha

Kata Dika, apa ya? ah gua ga inget, gua cuma inget kalo omongan dia lebih banyak hahahihinya daripada ngasih wejangan. Tapi gua yakin dibalik kata-katanya itu selalu ada hikmah dan makna tersendiri, kalo kita serius membedah kata-katanya. (Tapi emang siapa yang bakal serius dengerin omongan absurdnya dia?)

Btw, gua sebel banget sama nih orang, belagu banget ga mau nyempetin diri buat foto bareng sama gua. Emang dia siapa? (Lah Lu juga siapa emangnya?)
~Punten kalo ada yang salah, memori gua masih perlu di-upgrade



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…