Langsung ke konten utama

Obrolan Tiga Mahasiswa FTI



Alkisah ada tiga orang mahasiswa bernama Banu, Afdhal, dan Haman. Banu ingin masuk prodi Teknik Kimia. Afdhal ingin masuk Teknik Industri, dan terakhir Haman, yang sebelumnya galau, dan akhirnya berhasil menetapkan hati untuk memilih Fisika Teknik.

Beginilah obrolannya ketika mereka bertiga bersua,

Legenda:
B = Banu
A= Afdhal
H = Haman

(Ceritanya lagi makan di Ganyang)
H : Lu jadinya mau masuk mana Ban?
B : Gua fix tekkim Man
H : Kalo lu Dal?
A : Gua TI lah, tempatnya orang-orang highclass gitu.
H : Ah palingan lu ngansos, baju lu aja masih kayak baju orang gunung.
A : Sial, kagak lah, gua kan hobi ngobrol sama orang. Jiwa gua TI bgt lah. Emang lu mau masuk mana Man?
H : Gua kalo di TI ngansos kali, secara gua orang sederhana dan legowo. Masuk TI gua beli baju terus kali tiap minggu, anak kosan tapi gatau diri banget itu namanya. Gua Fistek aja lah
A : Idih, Fistek, pemrograman di TPB aja lu masih belum bener Man.
B : Iya, Man, mending Tekkim aja sini, ga nyentuh kabel-kabel sama include dan cout coutan
H : Peleh, lu gampang ngomong gitu, IP lu kan 4. Ogah ah, lagian gua udah liat labteknya Tekkim, rasanya tiap gua masuk, alat-alat di sana seolah mau meledak.
B : Lebe lu, asal lu ngikutin prosedur ga akan terjadi apa-apa kali.
H : Iya ga akan, tapi mulut gua komat-kamit terus kali tiap mau praktikum, meragu tangan gua masih utuh atau engga abis praktikum. Yang ditekenin safety mulu, bisa ga lulus-lulus gua karena takut salah ngoperasiin reaktornya.
B : Ga gitu juga kali, yah emang Fistek lu ga takut kesetrum meretelin alat-alatnya?
H : Takut sih, tapi kalo kesetrum kan ga sampe putus tangannya. Coba kalo reaktornya Tekkim, kalo meledak gimana. Gede-gede ga karuan. Cautionnya seputar panas, berbahaya dan sebagainya. Emang sih supaya aman turutin aja prosedurnya, tapi jadinya gua bakal nurut-nurut terus , dan akhirnya jadi cuma mikirin aman terus dan takut berinovasi. Ah males gua dikekang-kekang begitu
B : Ya itu terserah lu sih, tapi lebih tetep bagusan Tekkim daripada Fistek, liat dong gajinya, wuidih.
H : Iya, gaji sih boleh gede, tetapi hidup lu diguncang kekhawatiran sama nyawa lu, menurut gua udah sepadan sama gaji yg gede bgt itu, ibaratnya asuransi lah. Dan percaya deh labtek FT lebih kece dan manusiawi dibandingkan labtek Tekkim, alatnya ga perlu segede-gede gajah yang tiap saat bisa membakar kulit atau meledak. Dan denger-denger kalo di Pabrik sebenarnya, reaktornya bakal lebih tidak manusiawi lagi, tambah emoh gue hehe.
B : Iya juga sih, ah elu jangan bikin gua galau dong.
H: yee jangan terpengaruh orang dong, kalo lu suka Tekkim, ya pilih Tekkim aja.
B: Yah kan gara-gara omongan lu jadi sedikit ga suka, Eh btw gua sakit perut ke WC dulu ya…
H : Haha buruan sana, nanti luber.


(kemudian sisa berdua)
A : Tapi ya Man, menurut gua masih lebih enakan TI loh daripada Tekkim dan Fistek. Liat aja labnya…. Mana ada tuh kabel2an sama reactor gas panas raksasa. Ga Level.
H : Iya bener dhal, saking manusiawinya Lab TI, sampe-sampe ga bisa disebut laboratorium teknik. Itu mah Lab komputer kali, pake comlabs juga bisa haha.
A : Iya betul, dan enaknya udah kuliah gada praktikum yang musti meretel sampe bikin tangan kotor, tambah lagi prospeknya luas banget, ga nanggung-nanggung, banyak yang jadi manajer sampe direktur perusahaan.
H : Bener sih Dal, TI tuh udah sesuai sama passion gua banget lah, dan bisa disebut zona nyamannya gua. Hobi ngerancang mindset, flowchart, sama rencana-rencana udah jadi rutinitas gua.  Tapi gua agak kurang suka sama TI karena produknya abstrak banget, udah gitu kerjaannya cuma berkutat sama software dan jarang banget ngotak-ngatik alat di laboratorium, menyimpang dong sama tujuan awal gua masuk ITB.
A : Lah, emang tujuan lu masuk ITB apa Man?
H : Yah minimal saat gua udah jadi mahasiswa ITB gua tau kenapa mesin cuci di rumah gua rusak, bisa meretelin sendiri, gitu. Kalo gua masuk TI ntar gua cuma apal –apalan konsep sama teori doang dong.  Cuma bisa bacot begini, bacot begitu tanpa bisa aksi di lapangan. Dan lu tau kan PRD yang ada di TPB tuh turunan dari TI, bisa tidur mulu gua kalo ngedenger teori-teori idealis yang kurang sepenuhnya terbukti di kehidupan nyata. Dan satu lagi, gua suka mengaplikasikan metode-metode dari ilmu TI, tapi anti banget  kalo dipaksa ngerjain tugas seabrek-abrek cuma buat ngetes gua paham atau engga sama metode yang diajarkan. Ga gitu juga kali.
A: Kalo gitu emang lu kuat masuk FT? Denger-denger lulusnya tuh susah, kudu bikin alat gitu. RBL aja lu gabut kan?
H : Hmm, ga yakin juga sih, tapi gua udah cinta mati nih sama FT, setidaknya dua tahun berfokus pada aplikasi Fisika cukuplah buat bikin gua terbiasa berpikir logika dan bisa ngotak-ngatik alatnya secara mandiri. Kalo Di TPB kan kita ga fokus, praktikum aja ga diajarin, pokoknya kudu langsung bisa aja. Kemudian, Fisika Teknik itu kaya akan inovasi dan di sini gua bisa bermain-main sama teknologi. Zaman sekarang orang gaptek pasti susah berkembangnya, orang yang cuma bisa ngomong teori tapi ga terampil ngoperasiin alat-alat pasti dilecehin orang. Apabila gua masuk TI pasti  keenakan jadi orang penghapal terus, kalo di Fistek paling tidak logika dan nalar gua bisa terpaksa berkembang seiring praktik nyata dengan alat – alatnya, karena gua bisa ngeliat langsung implementasi terhadap apa sih yang selama ini cuma jadi rumus-rumus dan dikombinasiin di buku-buku.
A : Tapi lu ga enek tiap hari kerjaannya ngitung terus? Di teknik industri semuanya seimbang, teori jalan, ngitung juga jalan, pokoknya proporsionalah ga bikin otak ngebul.
H : Kalo gua bosen mungkin gua bisa ngambil makul pilihan di TI, dan gua pastiin bakal ngambil ergonominya, mengkaji tentang manusia cukup mengasyikan. Yah TI memang proporsional tapi menurut gua kalo yang dipelajari cuma kulitnya aja tanpa menyentuh alatnya langsung, ibaratnya kayak mau UTS Matematika, tapi belajarnya cuma baca buku doang, ga ngitung-ngitung. Ngeblank dong. Yakali ntar gua setiap keluar kelas terus ditanya: “Kamu dapet apa aja? Ah engga tau udah lupa sama teori-teorinya. Ga jelas sih, abstrak.” Gua harap dengan kerjaan Fistek yang ngitung-ngitung terus gua jadi bisa memahami wujud aplikasinya dan ga cuma tertempel di pikiran tanpa ngerti itu apaan. Dan gua rasa dengan jiwa gua yang TI banget tapi dipaksa masuk ke FT, dalam dua tahun itu gua bisa sedikit banyak menyamakan frekuensi dengan si dedemit Fisika itu, dan di sisi lain bisa mempelajari dengan cepat makul-makul di TI karena gua emang udah suka sama teori-teorinya. Singkatnya, gua pingin dapet ilmu FT, sekaligus bisa ngejar ilmunya TI yang emang lebih gampang dicerna. Lebih jelasnya ilmu FT cuma bisa diperoleh di Labtek FT, tetapi ilmu TI bisa diperoleh di kehidupan sehari-hari, yakni di organisasi maupun dalam manajemen diri sendiri. Jadi, gua mutusin buat keluar dari zona nyaman gua dengan milih FT, puah capek juga ya ngomong mulu.
A : Nah kan lu bikin galau gua juga, rese lu.
H : Sebenarnya gua masih ga rela kalo musti pisah dari TI, ah coba aja aja FT sama TI digabung gitu, kan pas jadi FTI haha
A : Ntar lu bikin dah kalo udah jadi dekan di sini haha
H : Enak aja, gua mau jadi direktur Pertamina kali ngikutin Bu Karen
A : haha gaya lo sejagad, ilmu FT lu ga kepake dong
H : Yah setidaknya kan gua bisa benerin kulkas sendiri, kalo kulkasnya mati
A : Whatever lah haha

(karena sudah azan mereka pergi ke Salman)







Komentar

  1. kok ga ada elunya he? elunya yang mana nih?

    BalasHapus
  2. Haman itu gua Mir, Hamandre :D

    BalasHapus
  3. saya mahasiswi FTI ITB'14, sedang mencari-cari info tentang jurusan, karena sejujurnya saya juga galau antara TI dan FT..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Give Up For "Gusi Bengkak"

Anda pernah mengalami ini?
,,,

,,,


Ya, hari ini gua mengalaminya, gusi bengkak mungkin tidak semengerikan tumor dan kanker (naudzubillahimindzalik) , tetapi rasanya sehari bagai neraka kalau keadaan itu terus berlangsung di saat perut kita sudah mulai kelaparan. Loh apa hubungannya?  Jelas saja ada kaitannya, mau gebetan lu ngebeliin kue paling enak sedunia kek kalo gusi di belakang geraham lu bengkak pasti rasanya sama saja, sama tersiksanya, cenah peribahasa mah air diminum rasa duri, nasi dimakan rasa sekam . Ngunyah dikit, mata kejep kejep karena jendolan janggal yang ikut tergigit menyebabkan rasa sakit yang sangat menganggu kenikmatan makan kita.
Ini bukan kali pertama gua mengalaminya, setahun yang lalu pernah juga dan penyebabnya itu ga jauh - jauh dari yang namanya panas dalam. Sepertinya gusi bengkak yang gua alami hari ini disebabkan abis sarapan gua ga  minum dulu, tetapi malah langsung pergi ke sekolah, udah mah lauknya ikan cabai, udah gitu kemarin abis makan yang pede…