Langsung ke konten utama

Apa yang saya dapatkan pas hari Senin tanggal 27 September 2010?

Pertama-tama  yang namanya hari Senin pasti tak pernah lepas dari yang namanya upacara bendera (kecuali Spensa -__-)... siapa sangka saya yang baru pertama kali upacara, kalut dan bingung melihat papan putih bertuliskan nama kelas yang berderet rapi namun tak sedikitpun papan itu bertuliskan x-5. jangankan papan itu... anak-anak x-5 pun laksana hilang ditelan lautan manusia lain (kakak-kakak kelas 11 dan 12). ditengah kegalauan yang sangat menggila mata saya menangkap arus manusia yang menuju ke arah barat lapangan. saya langsung tahu bahwa itu adalah sisa-sisa anak kelas sepuluh yang kebingungan. saya mengikuti mereka dan akhirnya saya pun paham bahwa anak-anak kelas sepuluh dialih fungsikan dari peserta menjadi tim obade.. OOO Begitu Tooh..

Akhirnya selesailah sudah upacara yang insyaAlloh bersambut dengan pelajaran BK dan terlaksana jua..
bu BK (maaf bu, saya gagal mengingat nama ibu T__T) lalu memberikan kuisioner keefektifan belajar yang mengincar kejujuran siswa siswinya... dapet poin 2 untuk selalu... dapet poin 1 untuk sering dan poin 0 untuk ketidakpernahan pertanyaannya lumayan sadis.
seperti:
Apakah kamu menghindarkan diri dari menyontek?
~Saya isi dengan poin 0 (terang aja, masak ga nyontek kalo kepepet?)
Apakah kamu membaca soal dengan teliti?
~Baca soal sih teliti banget.... tapi pas ngerjain caranya dan ngitungnya??? ga tau deh ...



... haduh.. saya malu sekali karena poin 0 nya lumayan banyak.... meskipun poin 2 nya tetep lebih banyak sehingga total poin saya adalah 42 Yey! :D
Dan bu BK sebelum habis jatah ngajar dia, terlebih dahulu ngasih kuis yang saya ga mau ceritain di sini ! (males Ah)



Detik-detik mulai berlari dengan gesit... Pak Nurmawan (mangap deh kalo salah nama) guru Ekonomi kami tercinta memasuki lapanga... eh ruang kelas x-5. beliau tanpa basa basi langsung ngajak happy-happy buat belajar "pelaku ekonomi"!. Eh bukan belajar deng, tapi malah disuruh jawab soal yang dia kasih, dan dikerjain sama 4 orang. Kelompok Ekonomi saya saat itu: Lufhti Aziiiiizah, Kartika Khoerunissa, M. Dyiwan Rahmaniantoh??, sama Mochamad Mahendra Putra yang namanya paling bagus :P. Kami mengerjakan soal - soal itu dengan hikmat, sempat terjadi kebakaran jenggot  Lufhti lantaran Dwiyan nanya2 soal hal diluar topik  ekonomi dan saat itu Lufhti lagi konsen nulis... untunglah Dwiyan orangnya santai dan ga mudah pundung... dan Lufhti juga orangnya gampang minta maaf... lalu kami sekelompok melanjutkan pemikiran untuk menuntaskan soal Pelaku Ekonomi ini -____________-
Dan sempat-sempatnya Kartika mengajarkan Dwiyan cara menggunakan type-X barunya!!! HAHA

Bel Istirahat kemudian berdering, pertanda lesu kami akan berganti riang... Saya , Eki, dan Galih serta Ikbal berencana untuk jajan nasi ayam di Slot.... Namun tanpa alasan yang jelas, Ikbal mengurungkan niatnya sehingga hanya Saya, Eki, dan Galih doang yang pergi ke Slot. pas nyampe...

Galih: Bang! Pesen nasi ayam seperti biasa yee
Mahen: Nasi goreng berapaan sih?
Galih: 7000  biasanya mah
Mahen: eh males makan nasi goreng ah, kemarin udah... So, nasi ayam aja deh..
Eki: Gua apa ya?... Hmm? Gimana kalo Nasi Goreng plus Ayam aja haha... Bang  Pesen Nasi Goreng ma Ayam yee, jangan Pake Sambel!!
Penjaja: Oke de.. (gajelas "de" di sini berarti "ade" atau "deh" doang)

(setelah beberapa detik...)
Penjaja: nih de!, Teh nya dulu....
Mahen: Buset tehnya dingin amat! Udah terkontaminasi sama es batu kali nih!(bicara dalam hati)
Eki: lama amat -__-(bicara dalam hati)
Galih: kok tumben lama yaa..?? (bicara dalam hati)

(saat yang dinanti pun tiba)
Penjaja: Nih De, Nasi ayam yang pake sambel, trus yang ini nasi ayam yang gapake sambelnya!!
Mahen: Loh kok Ada yang gapake sambel? Kan yang gapake sambel cuma Nasi goreng + Ayam doang!!
Penjaja: o, iya maap de!
Mahen: dasar ceuli karipik!(bicara dalam hati)
(akhirnya sang tukang memberikan sambal di piring saya)
Eki: wah, kok nasgor ayamnya belum ada2 juga?
Galih: (ga peduli sama apapun, langsung lahap aja)
Mahen: eh, gua duluan ya makannya hehe... yummy sambelnya mangstab gan!
Eki: (gigit jari sambil memegang gelas teh)
Penjaja: nah ini nasgor ayamnya de!, spesial ga pake sambel.!!!
Eki: Akhirnya Datang Juga! (seraya baca doa sebelum makan)

(makan bersama)
Eki: eh si Mahen udah mau abis lagi ! (panik takut ditinggalin, karena ternyata Galih makannya juga cepet)
Mahen: (Ngedenger tapi males ngomong takut keselek)
Galih: (Menambah kecepatan kunyah dan gigit nya takut tersaingi)

Dan ternyata Si Ekilah  yang ternyata makannya  malah abis duluan ngedahuluin saya...
(wong dia pake sendok, sedangkan saya pake tangan... ga aci ah! -__-)

terus pas saya juga udah selesai makan dengan menyisakan butiran nasi sisa, kami bertiga mulai menanyakan harga:
Eki: bang Nasi goreng + Ayam jadinya berapa?
Penjaja: 10 Ribu!
(sekonyong-konyong penjaja yang satunya  teriak)
Penjaja 2: Eh, itu nasi goreng sama ayam loh!
Penjaja 1: E'iya de, jadi semuanya 13.000 rupiah
Eki: GUBRAK! gua kirain di Slot bakal murah daripada di Mall, ternyata sama aje, kalo gini mending juga beli di Mall lebih steril! (bicara dalam hati)
Mahen: (firasat udah ga enak nih, ada feeling nasi ayam harganya ngga bakalan  7000)
Galih: Bang, kalo nasi ayam berapa?
Penjaja : 8000 de!
Galih: Hah? 8000? kok dinaikkin sih Bang? bukannya nasi ayam 7000 ya?
Penjaja: itu kan dulu de, harga2 pada naik..
Mahen : Somprett kalo gini mendingan beli di kantin cuma 6.500, Galih sesat nih (bicara dalam hati)

So, kalo mau makan di suatu tempat tuh supaya hati ga pernah jengkel dan mulut ga pernah manyun alangkah lebih baiknya nanya harga dulu, biarin malu-maluin daripada diperes -peres sama si Penjualnya -__-


Setelah KBM berakhir dan pulang sekolah....
langit hitam tak diundang mulai menaungi SMANSA... berujung kaki-kaki hujan yang mengeroyok dan menimbulkan bunyi berisik menabrak genting dan dedaunan pohon, otomatis saja kegiatan Olahraga Volley di Sempur dengan terpaksa dibatalkan! HAHAHA

Komentar

  1. eh, parah coba tukang nasi nya tau pasti langsung menurunkan harganya... loh (gaje)
    haha lucu2... keren.. haha

    BalasHapus
  2. ga tega buat nyeritain intimidasi saya ke D*** hohoho

    BalasHapus
  3. wah mahen sudah mulai exploring daerah sekitar!nanti gw kasih tau tempat fotokopi yg bagus deh (kalau yg d smansa tutup), trs warung makan favorit gw wkt sd :P

    BalasHapus
  4. wkwk, ok pemandu tanpa bayaran! :D

    BalasHapus
  5. keren hen postnya, ada orientation, complication, resolution, semuanya lengkaaap

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Give Up For "Gusi Bengkak"

Anda pernah mengalami ini?
,,,

,,,


Ya, hari ini gua mengalaminya, gusi bengkak mungkin tidak semengerikan tumor dan kanker (naudzubillahimindzalik) , tetapi rasanya sehari bagai neraka kalau keadaan itu terus berlangsung di saat perut kita sudah mulai kelaparan. Loh apa hubungannya?  Jelas saja ada kaitannya, mau gebetan lu ngebeliin kue paling enak sedunia kek kalo gusi di belakang geraham lu bengkak pasti rasanya sama saja, sama tersiksanya, cenah peribahasa mah air diminum rasa duri, nasi dimakan rasa sekam . Ngunyah dikit, mata kejep kejep karena jendolan janggal yang ikut tergigit menyebabkan rasa sakit yang sangat menganggu kenikmatan makan kita.
Ini bukan kali pertama gua mengalaminya, setahun yang lalu pernah juga dan penyebabnya itu ga jauh - jauh dari yang namanya panas dalam. Sepertinya gusi bengkak yang gua alami hari ini disebabkan abis sarapan gua ga  minum dulu, tetapi malah langsung pergi ke sekolah, udah mah lauknya ikan cabai, udah gitu kemarin abis makan yang pede…