Langsung ke konten utama

Rabu Pra Kamis

Hari ini ane ulangan bu *a***i, bab pertidaksamaan. Ada satu hal yang mengganjal,
mengapa  Temperamen bu *a***i sering naik ketika KBM nya kebagian pagi, beliau nampak tidak bersahabat dan kerap ngambek jika muridnya melakukan sedikit kesalahan, misteri ini masih harus diselidiki lebih lanjut….

Dan ternyata, mau segetol apapun latihan, yang namanya UH Bu *a***i selalu aja bikin otak mandek, dan mengalami ke”down”an mental. Yang udah dipelajari jadi kedap-kedip alias lupa2 inget.  Dan dengan waktu yang cuma 60 menit, per soal yg berjumlah 10 biji, kami harus ekstra cekatan, dan teliti dalam mengerjakan soal. Udah gitu caranya harus ngurut, lengkap, dan rapi. (kalo ngga begitu, mau jwabannya bener tapi ga ngikutin kaidah beliau suka disalahin) . kalo waktunya udah selesai, pasti ada aja murid-murid yang ngotot mau nyelesaiin, dan si Ibu suka nakut2in ga bakal nerima kalo ada yg masih kekeh mau ngerjain soalnya. 

 

Pelajaran berlanjut ke Agama, Pak Dudi lumayan agak sedikit telat tiba di kelas kami, dan beliau mengusir serta merta anak2 yg ga remed untuk keluar dari kelas, demi kelancaran remedial UH ke-3nya. Hal itu dimanfaatkan sebagian anak2 yg disuruh keluar (trmasuk ane) untuk belajar Biologi tuk menghadapi UH Bio hari ini, dan sebagian lainnya memanfaatkannya untuk chattingan ria.

Pak Yadi ga masuk kelas, karena jadi panitia rakor perpisahan kelas 12, sekali lagi hal itu dimanfaatkan sbagian anak untuk belajar Biologi, dan yang lainnya maen poker, game di kompi, maupun sasanggeman.
Bel berdentang, tanda pergantian pelajaran, namun UH Bio tidak akan mulai sebelum Bu CUCU keluar dari X-7, akhirnya Bu Cucu datang… dengan senyum penuh tanda tanya (?). Beliau mulai membagikan soal (yang bermediakan kertas buram daur ulang), selain itu ia juga memberikan hasil UH sebelumnya kepada Aqila, karena nilainya paling tinggi.  Hmm udah ada firasat remed nih, emang pas UH sebelumnya tuh gua bener2 kecepetan ngerjain, dan ga diperiksa lagi karena waktu itu bertepatan dengan wafatnya Ibu seorang teman, nah sikonnya kayak gitu jadi males ngerjain soal, pingin cepet2 ngelayat ke rumah teman kami tsb. Ternyata emang bener, hasilnya pas2an banget, yakni: 78
Ah biarlah yang penting ga remed
(padahal dalam hati sebel, masak soal UH Biologi gini aja nilainya jelek? Gimana mau ngerjain soal OSN coba?)

Waktu ngerjain UH ke-2 nya, ane ngalamin dilemma, karena lemahnya hapalan ane, suka ketuker2 mana yg mustinya ini, mana yg itu, dan itu bakal jadi ancaman bagi keberhasilan gua ngerjain soal tsb dengan maksimal.

Lalu berlanjut, kepada pelajaran Bhs. Inggris . Miss Elena mendadak masuk dan menyampaikan salam perpisahan untuk terakhir kalinya, karena dia akan pulang ke America dan meninggalkan SMANSA mungkin untuk selama-lamanya, sayangnya dia ngomongnya pake  Bhs. Inggris, jadi ane ga bisa ngerasain kuatnya salam perpisahan yg ia sampaikan, karena ane agak Hahehoh, sama kecepatan dan ke-a-cuah-cuh-cuoh-an logat Elena, bule Amrik, tersebut.
(ngarep bule lancar / mau bilang sesuatu dalam bhs, Indonesia?? NO Hope!!!)

Miss Elena keluar, Mrs. Susi masuk. Laksana suhu udara mendadak anjlok, hormone adrenalin kompakan diproduksi di masing2 anak,  kenapa kedatangan Mrs. Susi membawa ketegangan? Soalnya itu artinya murid X-5 mau dites Story Telling!!!, deg deg deg deg, Mrs. Susi menshuffle nomor absen, dan yang  keluar adalah nomor 15 alias nomor absennya Harra.

Harra          : Mrs, I am not already yet
Mrs. Susi     : But you have made it by yourself. Of course you can tell it, tell the
                     story as you can, and as you memorize it!
Harra          : (Dalam hati: Oh, sial)
Jennie         : untung bukan 16, huff nyariss

Harra berstory telling dengan terbata-bata dan hampir putus. Namun akhirnya Ia bisa menyelesaikannya. Berikutnya giliran Shabrina, ia membawa 2 pulpen dan 1 penghapus, terus langsung duduk di meja guru, ceritanya mah dia kyak ngedalang gitu (wayangnya diganti sama pulpen dan penghapus XD). Ane ga terlalu merhatiin ceritanya karena terlalu tegang. Setelah itu, giliran temen sebelahnya Nana, yakni Karien. Dia nampaknya sudah siap seperti siapnya Nana. Bedanya wayang pulpennya Nana, diganti sama toya kecil yg ditempelin karton gambar princess sama nenek sihir. Sekilas ane nangkepnya kayak cerita Sleeping Beauty, lama2 nyadar kalo ceritanya itu beda jauh.

Jennie: Fiuh, Karien 17, Harra 15,  gue…16 bener2 nyaris dan beruntung!!!

Dan WOT **************************!!!
I AM GOING 2 FAINT!!
Mrs. Susi Has been saying my absence number, Oh no..
I haven’t made my story yet, and the conclusion is,,, I Must Tell with Impromptu Style!!!

Dan ane berusaha untuk tenang, dan mulai bercerita,
awalnya lancar2 aja, dan Out of the blue, I am stuck in the middle part!! Ane kehabisan vocab, dan memainkan nada E….. E…… E…….. sebanyak jumlah yang tak terkira. Ane begitu gusar, dan panik akhirnya cerita itu buru2 ane tuntasin dan langsung lari ke tempat duduk.


Next person is Fhillipo, dia nampak kaget dan sperti blum siap, ia lalu maju ke depan dan ane sudah takjub aja, melihat bakal ada yang nyamain ane berimpromptu, eh tapi ternyata tidak, Fhillipo disugestikan untuk berlatih lagi oleh Mrs. Susi, dan mempersiapkan diri untuk Minggu depan. Lalu, sampailah giliran D’ Last Person, yakni Ikbal. Dengan gayanya yang lucu ia berstory telling ria menggunakan tingkah laku: duduk, berdiri, pindah sana pindah sini, jalan bolak balik dst. Bel pergantian pelajaran menyetop gerak – gerik Ikbal.

Pelajaran terakhir, Bhs. Indonesia, gurunya lagi sibuk, sehingga Cuma dikasih tugas (yang biasanya baru dikerjain Rabu depannya :P)

Sekian,,,, Capek -___-zZ


Komentar

Pos populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…