Langsung ke konten utama

2012 di Rimba Delapan


Gua masih inget awal gua masuk ke sini tuh rasanya hampir shok sama keadaannya. Bayangkan aja di sini tuh lu bisa nemuin toa berjalan, penggoda wanita, si sok imut tapi najis , makhluk bersilikon, tukang titip absen,  dikombinasiin sama si anti rangking dua ke bawah, bidadari kekanak-kanakan, bule jerman, politikus yg lihai berbicara, pacar pecinta sepeda, dan belasan makhluk yang aneh lainnya, gimana gak panik  273 derajat?

Mulanya tea pingin pindah, emang naluri manusiawi lah plus cerita horor teman – teman yang berpengalaman mengatakan betapa mereka nelangsanya pernah sekelas sama makhluk – makhluk tersebut, usahalah jadinya bernego ke pojok ruang guru, tetapi dicegat oleh pembina dengan alasan pindah kelas bisa merubah segalanya (nah loh?)

Akhirnya yah pasrah aja, karena matahari sudah terbit dari timur dan nasi menjadi bubur sudah terlalu mainstream. 

Awalnya ngebuktiin kalo kata mereka (orang – orang yang bilang gua bakal tidak pernah bisa hidup lama di sana) itu memang ada benarnya juga, tetapi lama – lama jadi ngerasa kok kata-kata mereka banyak salahnya juga, buktinya gua masih bisa hidup dan tersenyum sampai detik ini buat ngetik postingan ini.

Lanjut saja di mana kayaknya gua ngerasa telah mengendap dan menjadi bagian dari sistem ini. Ternyata kelas ini ga buruk – buruk amat loh, yang ada kelas ini malah makin keliatan unik, nyentrik, dan ngebanggain. Coba tanya, kelas mana yang paling terkenal dan sering diobrolin di ruang guru? Pasti kelas ini. Diobrolinnya tentang apa? Yah itu tadi, apalagi kalo bukan keluh kesah, duka hati, dan segala yang berbau kejengkelan bolehlah dimasukin. Beruntung ga sampe bikin nangis guru, palingan kitanya yang hampir (tapi ga pernah) nangis karena dimarah-marahin mulu sama guru yang mendadak jadi jutek.

Gua masih inget (yah iyalah baru juga setengah taun lalu), sama peristiwa, kejadian, dan kenyataan yang terjadi selama setengah taun ke belakang, di kelas ini, bersama mereka yang aneh, unik, ngangenin ini.

Beberapa di antaranya:

  •  Awal – awal udah berani tea bawa makanan dan minuman dari kantin pas pelajaran Pak you know who lah yang ngajarin segitiga pengaman di fisika, kontan saja beliau marah dengan ekspresi begitu cepat dari senyumnya pak Jokowi ke beringasnya Mike Tyson.
  • Bau semerbak seharum 7 septik tank menyelubungi yang entah asalnya dari mana. Anehnya hal itu kerap terjadi pas pelajaran Bahasa Inggris.
  • ·         I feel like I was humiliated in this class.” [Humiliated = insullted] Tulisan yg dikutip diomongin langsung sama guru bhs inggris.  Yang di dlm kurung siku ditulis di papan tulis, bener-bener an awkward moment lah. Hal ini dilatarbelakangi dengan gaduhnya kelas, dan cekikikan tanpa wujud yang berlangsung saat KBM. Guru itu curhat sambil ngabisin dua  jam KBM, wew.

  • Dirobek robeknya kertas ulangan oleh salah seorang guru di hadapan seluruh murid di kelas, itu tuh bener-bener the best of the best lah dari top case yang terjadi di rimba ini hehe. Latar belakangnya gua jamin ga akan bisa ditanya ke Mbah Google karena tidak lulus sensor.
  • Dikeluarkannya sejumlah murid, termasuk gua, dan bahkan si anti rangking dua ke bawah, pas pelajaran bapak yang tertera di poin pertama,  hanya karena kami tidak membawa modulnya! Betenya kelas kami dijadiin lampu tanda bahaya sama kelas lain berhubung KBM Fisikanya ada di waktu-waktu awal sehingga setelah kami tidak ada lagi yang kena, fine! Ga mau nyoba jatuh ke lubang ya?
Yah itulah sekelumit kejadian yang mau gua share selama 2012 di rimba delapan, selebihnya gua mau bawa cekikikan sendiri karena gua terlalu pelit buat berbagi sama kalian yang bisanya cuma baca tanpa komen hehe (nyindir :P)

Mungkin lain waktu bisa disambung, ini baru nan saketek lah dari cerita-cerita seru yang telah dan akan terjadi di rimba ini. Mudah2an 2013 bisa bikin gua ketawa cekikikan lagi bersama makhluk-makhluk rimba ajaib tersebut, semoga.

 _Sekian_

Komentar

Pos populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…