Langsung ke konten utama

Imbas Buruk dari Fudul!!!



Berhubung capek buat ngomong formal, gua mutusin beralih ke gaya penulisan yang lebih ekspresif. Siapa coba orang yang ga pernah fudul? Pasti sedikit banyak lo orang udah pernah nerapin sifat yang satu ini. Fudul. Want to know something. Dan baru-baru ini di kenal dengan sebutan Kepo, adopsi dari bahasa Malaysia (punten kalo salah). 

Sebenarnya kenapa manusia suka fudul? Tanya saja pada manusia? Lah jadi kita ini siapa? #abaikan.
Tentu saja karena dengan mencaritahu informasi tentang orang lain sedikit banyak kita bisa mengenal orang itu, memahami pribadinya kenapa begini dan begitu, serta minimal kalo dia ulang tahun bisa tahu dia pinginnya apa atau bahkan dia ga sukanya apa.

Tapi yang gua perhatiin ya, banyak juga justru yang jadi kepoers cuma biar bisa punya bahan buat gosip di antara temennya, contohnya aja si fulan, si fulan, dan si fulan. Yah lu tau lah pasti ada aja orang kayak gitu. Ga seru rasanya kalo ga ngomongin orang, apalagi kalo menyangkut info yang bener2 dirahasiain sama korban yang digosipin. Itulah salah satu sisi jelek dari fudul. Gua lebih suka sama orang yang nanya langsung daripada ngubek2 info dan privasi orang seenaknya  tapi tanpa klarifikasi, beuh ga banget!

Kalo itu tadi tentang fudul yang tujuannya jelek, ada juga loh fudul yang tujuannya buat memahami kepribadian orang, jatuhnya malah bikin hidup kita ga tenang. Misalnya mudulin orang yang ternyata sifatnya jauh dari apa yang kita bayangkan selama ini. Bikin shock bisa juga ilfeel. Yang tadinya kita biasa-biasa aja sama orang itu, malah jadi eneg atau bahkan terancam. Oleh karena itu, fudul juga harus tau batasnya, tau mana info yang cukup vital dan buruk bagi orang itu. Jangan sampe kita membuka rahasia yang sudah sedemikian rupa mereka coba tutupin dari kita. Kadang masa lalu yang kelam dari seseorang tidak perlu kita ketahui karena akibatnya akan fatal. Entah orang itu kembali menjadi buruk (yang tadinya tobat), atau kita jadi ga bisa nerima orang itu secara wajar karena dibayang-bayangi catatan hitamnya.

Selain itu, fudul yang overdosis juga bisa ngebuat pribadi kita kepengaruh, pandangan kita berubah, pola pikir kita jadi mirip sama orang itu. Mending kalo beruntung dapet mereka yang pribadinya baik, kalo mantan preman atau addictor barang-barang terlarang? jadinya kita malah kebawa pingin kayak gitu juga. 

Satu lagi, fudul juga bisa buat kita jadi kurang bersyukur. Misalnya fudulin orang kaya yang tiap hari mandi uang, orang yang dari bayi sampe kakek2 megang piala mulu (emang ada?), orang yang hidupnya bisa hedon terus, dan lain sebagainya. Biasanya mereka yang kayak gini bakal bikin kita ngiri banget dan ga pernah puas sama rezeki yang telah Alloh berikan kepada kita. Emang sih ga selalu mudulin orang tuh bakal bikin ngiri terus kecuali mudulin orang yang cuma mamerin kesuksesannya doang. Lah wong life is never flat? Pokoknya ga recommended deh fudulin orang yang emang mau difudulin supaya orang tau betapa jayanya dia tanpa ngasih tau apa2 yang kita bisa jadiin hikmah.  Kecuali lu emang udah sukses dan mau nyontoh gayanya dia yah gpp haha, tapi siap2 aja jadi orang berkecukupan tapi ga pernah puas.

Ya terakhir sih intinya sebelum fudul, bikin niat dulu tujuan lu mudulin orang itu buat apa? Kalo buat ngejek atau ngejatuhin orang yah gpp sih, itu pilihan lu, itu hidup lu, tapi gua ga pernah mau temenan sama lu, bahkan kenal sama lu karena orang yang hobi kepo buat gosipin orang pasti juga bakal ngomongin sahabatnya sendiri. Kalo niatnya buat memahami pribadi orang itu dan membuat jalinan hubungan yang lebih harmonis, serta tidak kaku sama sekali, yah That’s the point! Fudulah agar kita tidak menjadi orang yang sok tau, fudulah agar kita bisa paham kenapa kadang orang bertingkah laku di luar kenyamanan kita,  fudulah dengan bijak, tau batas, serta dengan niat baik.

Komentar

  1. SETUJU BANGET HEN!!! *berhubung gw kesel kalo difudulin -.-*
    ada alasan knpa org tsb ga mengumbar ssuatu d depan umum, knpa pula org harus repot pingin tau sih? emg mreka ga punya hidup sendiri buat diurusin?!

    *punten ngariweuh di dieu

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…