Langsung ke konten utama

11 Alasan yang Membuat Kuliah Nampak Tidak Menyenangkan


  • Tidak ada istilah dispen saat kuliah
  • Lomba berbentuk LCT tidak ada, kebanyakan adalah lomba karya ilmiah
  • Dosen tidak sepeduli dan seprotektif guru
  • Individualisme begitu nyata
  • Nilainya cuma rentang 1,00 – 4,00. Selamat tinggal angka 80,dan 90! :’(
  • Tidak ada yang namanya dualisme lagi, segalanya sudah dikhususkan
  • Tidak ada lagi peringatan dari Pak B** mengenai rambut, Bu L**** atau Bu W**** tentang pentingnya mengerjakan tugas, dan bapak ibu guru lainnya yang tak pernah bosan memperingatkan Ga akan ada lagi
  • Tidak ada OSN yang nginepnya sampe seminggu :(
  • Tidak ada kultum pagi sebelum KBM
  • Tidak ada lagi yang namanya: Abis Bahasa Jerman itu Tik, abis TIK yaitu Sejarah dsb…
  • Tidak ada lagi nuansa ‘childish’ itu, baik di organisasi maupun saat perkuliahan
 Dan ane masih sulit percaya bahwa sekarang sudah waktunya
   mempersiapkan bekal meninggalkan dunia SMA
Oh Tuhan, apa dunia perkuliahan segersang itu?

Komentar

  1. beberapa di kelas gw dijalankan looh
    ada ngaji sebelum belajaar
    lct juga adaaa
    nilai gw aja 82,5 loh hen, ada nilai segitu looh
    ada PIMNAS malah bergengsi jugaa
    ada kakak kelas gw yang dispen cuma buat aksi di DPR
    nah mungkin memang lebih gersang dibanding SMA
    cuma, kalo kamu beneran pengen kuliah
    pasti tau kok, ngerasa sebagus apa kuliah itu
    serame apa kuliah itu :)

    BalasHapus
  2. Sedikit demi sedikit saya juga udah mulai fudul mengenai dunia kuliah. Ibarat metode penelitian, entri ini adalah hipotesanya haha.
    Oh ada LCT sama nilai 80 an jg toh? Tapi kayaknya fakultas tertentu aja deh hehe
    Mudah-mudahan pas kuliah, pribadi saya juga udah terupgrade agar bisa beradaptasi di dalamnya

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Seputar Informasi FTI ITB

Tura *coret* Abadi

Beberapa orang berpendapat:
Seorang berperawakan gemuk :"Tura itu yang lari - lari terus ngetok mic."
Seorang bapak berkacamata     :"Tura itu pengatur upacara, jadi sebenarnya baik tidaknya upacara tergantung dirinya."
Seorang yang mengetik entri ini: "Tura itu yang selalu berdiri di pojok altar, dan punya hak otonomi."

Huehe, apapun dan bagaimana pun orang mengernyitkan dahi ketika melihat ane lari - lari mondar - mandir altar smansa, ane tidak peduli. Meski awalnya ane agak senewen sama profesi penggerak upacara bendera yang satu ini..

"Hah, Tura? yaah..." begitulah ekspresi sedikit kecewa, kala ane tahu bakal jadi tura di Opening Smansaday 2011.

Kalo pas SMP, ane taunya tura tuh yang lari - lari muterin lapangan untuk sekadar formalitas, terus memainkan tali tiang bendera, ngetok mic, terus gabung lagi ke tempat berjejernya para petugas upacara. Ternyata kalo di smansa ga usah pake lari - lari muterin lapangan, pas upacara bendera biasa mah …

Jangan Mau Kehilangan KTM ITB

Saya memposting hal ini bukan berarti saya telah kehilangan KTM (dan mudah-mudahan tidak akan pernah). Tak usah bertanya angin apa yang membuat saya kepikiran, yang jelas saya lagi kepingin saja memposting tentang ribetnya ngurus KTM yang hilang.

Saya mengcopas informasinya dari wordpress salah satu alumni ITB, yaitu Annisa Fitri, Teknik Telekomunikasi STEI ITB 2007.

Berikut pengalamannya ketika kehilangan KTM....

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 2…